Tes Kedua Positif Doping, Nasib Andrea Iannone Tak 100% Pasti Hancur

Rezki Alif Pambudi - Senin, 13 Januari 2020 | 12:00 WIB
Andrea Iannone
MotoGP.com
Andrea Iannone

OtoRace.id - Hasil tes sampel kedua (sampel B) urin Andrea Iannone yang digelar 7 Januari 2020 kemarin tetap positif mengandung doping.

Andrea Iannone semakin terancam hukuman berat yang akan mengakhiri karirnya di MotoGP dan ajang balap di bawah naungan FIM.

Iannone terancam hukuman berat skors 4 tahun dari balap.

Tapi sebenarnya, nasib karir Andrea Iannone tidak 100% sudah berakhir.

Sebelumnya, Antonio De Rensis, pengacara Iannone, yakin ada peluang Iannone lolos dari sanksi berat.

(Baca Juga: Ini Dia 5 Momen Menghebohkan Pada Pekan Pertama Reli Dakar 2020)

Hal itu terkait jumlah kandungan zat doping yang hanya sedikit.

"Analisis balik harus membuktikan keberadaan metabolit yang sama dengan 1,150 nanogram per mililiter," kata De Rensis dilansir OtoRace.id dari La Gazzetta dello Sport.

"Itu jumlah kecil, mengingat Iannone berada di Asia lebih dari 1 bulan dan sampel urinnya relatif pekat karena diambil setelah balapan," sambungnya.

Kandungan zat yang sedikit itu akan jadi modal awal Iannone dalam dengar pendapat yang akan digelar sekitar 45 hari setelah putusan keluar.

Editor : Eka Budhiansyah
Sumber : Gazzetta.it

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa