Dilarang Balapan 18 Bulan, Bos Aprilia Sebut Hukuman Andrea Iannone Tak Masuk Akal

Nur Pramudito - Kamis, 2 April 2020 | 19:05 WIB
Andrea Iannone dilarang balapan 18 bulan karena kasus doping, bos Aprilia sebut hukumannya tak masuk akal
twitter/@gponedotcom
Andrea Iannone dilarang balapan 18 bulan karena kasus doping, bos Aprilia sebut hukumannya tak masuk akal

OtoRace.id - Bos Aprilia Racing, Massimo Rivola, mengaku kecewa dengan hukuman yang diterima Andrea Iannone.

Sebelumnya, Andrea Iannone mendapat hukuman larangan balapan selama 18 bulan oleh Federasi Balap Motor Internasional (FIM).

Iannone tidak akan bisa berpartisipasi pada MotoGP 2020 sampai pertengahan musim 2021 mendatang.

Sedikit ada kebingungan di dalam kubu Aprilia setelah FIM memutuskan hukuman Andrea Iannone akibat kasus Doping.

Baca Juga: Tak Terima Vonis Skors 18 Bulan, Andrea Iannone Akan Ajukan Banding ke Pengadilan Arbitrase Olahraga

Meskipun dari pihak Iannone telah melakukan banding hingga ke Pengadilan Arbitrase Olahraga (CAS), namun FIM bersikukuh terhadap putusannya.

Hal ini membuat Bos Aprilia geram dan mengganggap hukuman yang diberikan kepada Iannone tidak masuk akal, mengingat Iannone tidak sepenuhnya bersalah.

Iannone secara tidak sengaja memakan daging yang telah terkontaminasi oleh zat Drostanolone saat menjalani akhir pekan balap Sepang, Malaysia November musim lalu.

"Putusan itu membuat kami bingung, para hakim mengakui itikad baik Iannone, tetapi mereka tidak sadar dalam pekerjaanya dan membenarkan tesis terkait kontaminasi makanan," kata Rivola dilansir GridOto.com dari situs Aprilia.

Baca Juga: Tim-tim MotoGP Ingin Gelar Tes Pramusim Tambahan Sebelum Musim 2020 Dimulai

Editor : Eka Budhiansyah
Sumber : Aprilia.com

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa