Ini Part yang Jarang Diganti di Motor MotoGP Meski Alami kecelakaan Parah

Eka Budhiansyah - Jumat, 10 Januari 2020 | 19:16 WIB
Ilustrasi motor MotoGP Honda RC213V Marc Marquez ketika di MotoGP Thailand 2019
MotoGP
Ilustrasi motor MotoGP Honda RC213V Marc Marquez ketika di MotoGP Thailand 2019

OtoRace.id - Sebelumnya di tulisan berbeda sempat dibahas tentang estimasi biaya yang perlu dikeluarkan ketika motor MotoGP mengalami kerusakan pasca crash alias kecelakaan.

Biaya perbaikan berkisar dari 15.000-100.000 Euro atau sekitar Rp 230 juta hingga Rp 2,3 miliar (kurs 1 Euro = Rp 15.379).

Tentunya, biaya tersebut dikeluarkan tergantung dari part yang rusak dan perlu diganti baru.

Tetapi ternyata, tidak semua part di motor MotoGP itu rentan diganti pasca jatuh, artinya ada beberapa part yang memiliki daya tahan tinggi.

(Baca Juga: Segini Biaya Sewa Motor MotoGP Tim Satelit dan Biaya Perbaikan Jika Crash)

"Seperti kaliper rem, sesuatu yang sangat jarang untuk kami ganti, dan tentu saja mesin," ungkap Christophe Bourguignon dilansir OtoRace.id dari GPOne.com.

Berbeda dengan piringan rem carbon yang harus diganti ketika mengalami crash dan masuk ke gravel.

Menurut pria yang menangani motor Cal Crutchlow ini, kaliper rem di MotoGP memiliki bahan yang sangat kuat sehingga usai crash pun cukup dibersihkan saja.

Begitu juga dengan mesin yang jarang diganti, apalagi dengan ada pemberlakuan jatah 7 mesin untuk tim non konsesi dan 9 mesin untuk tim konsesi.

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

Editor : Eka Budhiansyah
Sumber : GPOne. com

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa